Korupsi di Indonesia Semakin Parah

Ilo
Ilo | Berita Utama
oleh

JAKARTA –Meski sudah ada KPK namun pada kenyataannya dan menjadi-jadi. Ada banyak transaksi di bawah meja, bahkan di DPR, Mahkamah Agung, hingga pemerintahan.

Begitu dikatakan Menko Polhukam Mahfud Md dalam HUT Komisi Pengawas Persaingan Usaha (KPPU), Minggu (11/6).

Mahfud mulanya menyebut bahwa indeks persepsi korupsi (IPK) Indonesia anjlok pada 2022.

Baca Juga  193 Juta Orang Mudik pada Lebaran 2024, Puncaknya di 8 April

“Di tahun 2022 indeks persepsi korupsi kita terjun dari 38 ke 34. Itu membuat kita kaget. Korupsinya makin menjadi-jadi berarti,” katanya.

Mahfud pun lantas mengundang lembaga-lembaga survei internasional dan nasional untuk mencari tahu penyebab anjloknya indeks persepsi korupsi Indonesia. Disimpulkan, menurut dia, bahwa conflict of interest atau konflik kepentingan menjadi penyebabnya.

“Kesimpulannya memang terjadi conflict of interest di dalam jabatan-jabatan politik,” ujarnya.

Baca Juga  THR & Gaji ke-13 PNS Tahun 2024 Bakal Dibayar 100 Persen

Mahfud menuturkan konflik kepentingan itu terjadi di DPR, MA, hingga di birokrat. Konflik kepentingan itu, menurut dia, menyebabkan terjadinya transaksi di bawah meja.

“Di DPR terjadi transaksi-transaksi di balik meja, Mahkamah Agung (MA), pengadilan bisa membeli perkara. Di pemerintah, di birokrasi sama,” kata Mahfud.

Mahfud mengatakan temuan tersebut mungkin sulit dilihat oleh mata kepala orang Indonesia. Namun hal tersebut terlihat jelas di mata dunia internasional.

Baca Juga  193 Juta Orang Mudik pada Lebaran 2024, Puncaknya di 8 April

“Di DPR ada conflict of interest. Pekerjaan anggota DPR, tapi punya konsultan hukum. Nanti kalau ada masalah, ‘tolong dibantu ini, itu'. Dibawa ke pengadilan, pengadilannya korupsi lagi. Sampai hakimnya ditangkap, jaksa ditangkap, polisi ditangkap dan seterusnya,” tutur Mahfud. (dtc)